MEMANFAATKAN FINTECH UNTUK MEMBAWA INOVASI BARU DI SEKTOR PERBANKAN

Blog

Denis Kalemberg

By Denis Kalemberg, CEO

Dengan lebih dari satu dekade pengalaman bekerja di antara keamanan siber dan FinTech di Rusia, menarik untuk mengamati dan membandingkan tren perkembangan saluran pembayaran digital antara Eropa Timur dan Asia Tenggara.

Pendekatan Kolaboratif

Topik utama diskusi seputar kunci utama FinTech dan konferensi Perbankan di Rusia lima tahun lalu adalah, “Apakah bank akan bertahan dalam persaingan dengan FinTech?”. Menurut pendapat saya, pada saat itu, tidak ada yang percaya bahwa lembaga kredit akan kalah dari perusahaan yang lebih muda. Ini berasal dari posisi yang mengakar dalam lembaga-lembaga kredit di sektor keuangan di mana mereka memiliki pangsa pasar yang signifikan. Dengan demikian, lembaga kredit tidak yakin bahwa Fintechs akan mampu bersaing dengan mereka.

Namun, ketika gelombang digital perlahan memasuki pasar, bank-bank telah mulai menginvestasikan upaya dan uang mereka dalam membangun ekosistem di seluruh saluran digital mereka. Ini termasuk membangun kembali seluruh infrastruktur digital mereka untuk memasukkan; situs web, layanan non-keuangan, internet dan mobile banking.

Bank juga membentuk kemitraan dengan perusahaan-perusahaan FinTech untuk lebih menawarkan layanan lain yang dipasang di ekosistem digital mereka. Hal ini menghasilkan penciptaan layanan transaksi digital yang sederhana, aman, dan mulus yang dirancang khusus untuk klien mereka.

Penerapan Pendekatan Kolaboratif Semacam itu Memberikan Keuntungan Sebagai Berikut,

  • Pelanggan dapat memperoleh pengalaman berbelanja yang sempurna menggunakan fitur yang ada yang telah diterapkan dalam ekosistem digital.
  • Platform bank dapat membuat solusi struktural untuk pasar yang melayani layanan keuangan dan non-keuangan. Hal ini memungkinkan layanan seperti situs web perbankan dan internet banking menjadi ekosistem yang dapat bersatu yang menyertai siklus hidup pemimpin bisnis dan pengguna – mulai dari pendaftaran bisnis hingga penutupan bisnis.

Menurut pendapat saya, kolaborasi semacam itu menguntungkan kedua belah pihak dan telah membantu Rusia menjadi yang terdepan dalam transformasi digital layanan perbankan.

Perlunya Perbankan Sebagai Layanan di ASEAN

Dibandingkan dengan apa yang kita lihat di negara-negara ASEAN, situasinya telah berkembang dengan cara yang agak berbeda. Di beberapa titik, bank kehilangan peluang untuk menjadi pemimpin industri dalam menciptakan layanan digital. Dengan demikian, perusahaan FinTech mengambil keuntungan dari peluang dan menciptakan ekosistem keuangan mereka sendiri di luar perbankan. Contoh dalam hal ini adalah pengembangan layanan Grab. Dimulai sebagai layanan taksi, perusahaan kemudian mulai memasukkan lebih banyak layanan seperti messenger, pengiriman pizza, layanan kurir, lowongan pekerjaan, dan akhirnya sistem pembayaran mereka sendiri yang diterima secara luas di sebagian besar Asia.

Di masa lalu, pelanggan puas dengan hanya menemukan dan membeli barang dan jasa. Namun, karena kami dengan cepat beralih menuju ekonomi digital, klien mulai menuntut lebih banyak dari layanan digital. Dengan demikian, klien ingin menerima solusi untuk masalah sebelum terjadinya atau bahkan sebelum masalah muncul. Contoh utama akan menawarkan asuransi perjalanan sambil melakukan pembayaran pada saat pemesanan penerbangan atau menawarkan layanan penggajian saat membuka bisnis baru.

Proposisi nilai terbaik untuk klien adalah berkurangnya waktu pengambilan keputusan, kualitas solusi, menerima layanan, dan kemampuan mengelola semua itu di satu tempat. Mengapa klien harus mencari solusi di mesin pencari, menunggu faktur, dan memasukkan rincian pembayaran mereka dalam daftar gaji, ketika mereka dapat melakukannya dalam 3 klik melalui integrasi layanan non-keuangan dengan internet banking.

Dengan integrasi layanan ini, klien dapat melakukan lebih banyak hal. Kalau tidak, mereka harus menggunakan aplikasi atau layanan tambahan.

Pendekatan Terintegrasi

Pendekatan terintegrasi ke layanan digital sama artinya dengan pengguna sekarang dapat mengakses laporan analitik, mendapatkan bantuan hukum, pembukuan melalui menggunakan antarmuka yang sama. Jika pengguna terbiasa dengan logika perintah antarmuka yang sama saat melakukan semuanya di sana, hal itu akan membentuk kebiasaan menggunakan layanan digital perbankan untuk tugas sehari-hari mereka.

Sementara itu, ketika bank-bank di kawasan ASEAN berupaya bekerja secara proaktif untuk menutup kesenjangan dengan perusahaan-perusahaan FinTech, maka ada keperluan untuk memperluas fungsionalitas internet dan mobile banking – menjadikannya aman dan mudah digunakan.

Hal yang paling penting, bank harus membangun proses pengembangan berkelanjutan saluran digital mereka dengan melacak dan menerapkan tren dan inovasi terbaru. Semua ini dengan tingkat kepercayaan yang tinggi dan sejumlah besar informasi tentang klien mereka dapat memiliki dampak yang signifikan.

Saya percaya bahwa bank-bank di kawasan ASEAN akan mendapat manfaat secara signifikan melalui integrasi dengan layanan non-keuangan. Berikut alasannya:

  • Ini adalah strategi yang brilian dalam mencapai pasar segmen dan mempertahankan pelanggan. Misalnya, jika klien memiliki rekening bank, pembukuan online, dan opsi bantuan hukum, kemungkinan klien meninggalkan bank akan berkurang secara signifikan.
  • Pendekatan ini menciptakan akses ke kegunaan produk melalui antarmuka – tempat pengguna cenderung menghabiskan banyak waktunya. Mayoritas penduduk ingin meminimalkan waktu yang mereka habiskan untuk proses kerja mereka dalam kehidupan sehari-hari. Dengan demikian, masuk akal bahwa mereka lebih suka berada di platform yang telah mereka gunakan untuk melakukan operasi keuangan (pembayaran, pernyataan, verifikasi rekanan).

Akhirnya, bank dapat menerima pendapatan tambahan melalui komisi dengan menjual produk mitra, yang dapat menjadi bagian penting dari bisnis perbankan. Jika Anda memiliki saluran komunikasi yang berkelanjutan dengan klien Anda dan semua informasi mereka seperti lokasi dan kebiasaan pembelian mereka, lembaga keuangan dapat menawarkan layanan sebagaimana ketika klien mereka membutuhkannya. Rasa nyaman ini kemudian dapat dibandingkan dengan mencari informasi di Google.